Jun 6, 2017

Membetulkan ekstrem sebahagian kita terhadap para sahabat Rasulullah saw


Salah faham kita dalam membaca sirah para sahabat radiallahuanhum adalah konotasi  ekstrem bahawa mereka superhuman sehingga mustahil untuk kita jadikan sebagai role model. Hasrat awal untuk menurut jejak langkah mereka akhirnya berubah menjadi sebuah inferiority complex. 

Hilangnya keterujaan dalam membaca kisah mereka.

Rasanya jauhnya kita, akhirnya biarlah mereka jauh, usah dikejar. 

Letih.

Penat. 

Mana mungkin kita akan jadi seperti Umar yang menginfakkan separuh hartanya dijalan Allah, lalu diatasi Abu Bakr yang menginfakkan seluruh hartanya- hanya Allah dan Rasul buat anak dan isteri?

Nak keluar duit dalam poket pun memilih-milih duit kecil untuk disedekahkan.

Siapa yang tak rasa down?

Kedudukan mereka disisi Allah dan Rasul SAW



Allah telah mengiktiraf kemuliaan para sahabat di dalam al-Quran,



 وَالسَّابِقُونَ الأَوَّلُونَ مِنَ الْمُهَاجِرِينَ وَالأَنصَارِ وَالَّذِينَ اتَّبَعُوهُم بِإِحْسَانٍ رَّضِيَ اللّهُ عَنْهُمْ وَرَضُواْ عَنْهُ وَأَعَدَّ لَهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي تَحْتَهَا الأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَداً ذَلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ 

Dan orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama masuk Islam di antara orang-orang Muhajirin dan Ansar dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah reda kepada mereka dan mereka pun reda kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka syurga-syurga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Itulah kemenangan yang besar. ” (Surat At Taubah:100)

Rasulullah saw dalam sebuah hadith sahih dari Ibnu Mas'ud r.anhu menyebutkan,

خَيرُ النَّاسِ قَرنِي، ثُمَّ الذَّينَ يَلونَهُم ، ثُمَّ الَّذِينَ يَلونَهُمْ    
  
 Sebaik-baik manusia adalah mereka yang berada di masaku, kemudian orang-orang yang datang setelah mereka, kemudian orang-orang  yang datang setelah mereka. (Riwayat Bukhari dan Muslim).

Apabila Allah dan Rasul SAW sendiri memuliakan mereka, sudah tentu kita juga diseru agar memuliakan mereka. Pada satu sisi mereka sememangnya adalah manusia 'super' yang tidak mungkin ada lagi manusia yang akan mendapat ketinggian darjat seperti mereka, akan tetapi ada satu lagi sisi yang jarang kita ketengahkan.
Belajar dari kisah Hasan ibn Thabit ra


Semasa persediaan perang Khandaq/al-Ahzab pada tahun ke 5 hijrah, Rasulullah saw memerintahkan agar wanita dan kanak-kanak untuk berlindung sebuah kubu yang digelar al-Fari' atas faktor keselamatan sekiranya berlaku khianat dari Banu Quraizah walaupun mereka berulang kali memberi jaminan untuk berpegang dengan perjanjian.

Selain beberapa orang tua yang tidak mampu berperang serta kanak-kanak, hanya Hassan Ibn Thabit ra lelaki dalam umur yang layak berperang turut bersama dengan mereka. Mengapa?

Abdullah Ibnu Zubayr ra yang berumur sekitar 4-5 tahun ketika itu menyebutkan dari Musnad Imam Ahmad, "Wanita dan kanak-kanak di sebuah kubu bersama Hassan, dan dia seorang yang tidak berani( tidak mampu memegang pedang- disebutkan dia akan menggeletar ketika memegangnya)."

Seminggu kemudian tentera al-Ahzab mula menyerang Madinah, dan Banu Quraizah mengambil keputusan untuk berlaku khianat. Mereka memikirkan cara untuk mengalahkan Muslimin ialah dengan membunuh semua kanak-kanak dan wanita di al-Fari'. Mereka menghantar 2 orang perisik pada waktu malam untuk melihat sejauh mana kekuatan al-Fari'. Sekiranya kubu tersebut tidak dipertahankan, mereka akan menyerang.

Menjelang tengah malam, Safiyyah binti Abdul Muttalib r.anha, ibu saudara kepada nabi SAW mendengar suara dari luar kubu. Bunyi batu-batu dipanjat. Beliau pantas menuju kepada Hassan ibn Thabit ra mengetahui beliau satu-satunya lelaki yang ada dan mengejutkan beliau lalu menyeru, "Bangun dan lakukan sesuatu!". Hassan ra pun membalas, "Semoga Allah merahmatimu tetapi kau tahu aku tidak mampu melakukan hal ini!". Safiyyah ranha dengan segera mengenakan selendang lelaki, mengambil belati lalu digigit di gerahamnya dan melompat keluar dari tingkap.

Dalam kepekatan malam, Safiyyah r.anha mencari lelaki yang cuba memasuki kubu al-Fari', menemuinya dan menyerang hendap sepantas kilat, memenggal lehernya dan mencampakkan kepala lelaki itu ke luar kubu. Melihat kepala rakannya berguling dihadapannya, pengintip itu menjerit ketakutan dan melarikan diri, meyakini kubu al-Fari' dikawal dengan ketat. Safiyyah kemudian menyuruh Hassan memakai perisai dan menghunus senjata, tetapi Hassan berkata, "Aku tidak memerlukannya".

Jelas dari kisah ini mendidik kita banyak perkara. Antaranya ialah:

1. Para sahabat semuanya adalah manusia, dan mereka tidak terlepas dari melakukan dosa dan mempunyai kelemahan. Kisah Kaab ibn Malik, Hatib bin Abi Balta'ah, Umar al-Khattab, semuanya memaparkan sifat manusiawi para sahabat r.anhum. Namun semua itu tidak merendahkan martabat mereka disisi Allah. Allah telah mengampunkan mereka, dan Allah reda kepada mereka. Ketidaksempurnaan mereka itulah menjadikan mereka role model yang sempurna.

2. Disebalik kekurangan Hassan dalam berperang, beliau mempunyai kelebihan lain yang tiada pada Abu Bakr, Abu Hurairah, Ibn Abbas, Aisyah dan lain-lain. Beliau merupakan penyair rasmi kepada Rasulullah SAW. Ketika Quraish membacakan syair terhadap baginda SAW, Nabi SAW berkata "Bangun wahai Hassan dan pertahankan aku, dan Jibril as akan bersama denganmu". Hassan juga memiliki mimbar yang khusus buat dirinya dimana beliau akan berdiri dan bersyair- satu-satunya sahabat yang memiliki mimbar sebegini.

3. Setiap individu mempunyai peranan yang penting dan unik; kelemahan kita, dosa-dosa kita tidak sepatutnya menghalang kita dari berperanan dan menyumbang. Hassan mengakui kelemahannya begitu juga para sahabat, kerana itu tiada yang menghalang Hassan bersama dengan wanita dan kanak-kanak di al-Fari'. Akan tetapi saat Rasul SAW menyeru, "Wahai Hassan pertahankan aku!", adakah Hassan menyatakan "Ya Rasulullah aku tidak layak, aku mempunyai dosa.." atau dia bangkit dan menggunakan segala kelebihannya mempertahankan ar-Rasul?

Jangan sesekali menyerah pada rayuan syaitan yang membisikkan keraguan pada jiwa kita " Siapa kau untuk bertaubat? Siapa kau untuk masuk syurga? Siapa kau untuk berdakwah dengan segala dosa-dosa kau?". Seorang muslim sejati tidak akan sama sekali membiarkan dosa-dosanya menjadi penghalang untuk dia melakukan kebaikan.

Apabila kita memahami kemanusiaan para sahabat pada sisi ini, akan terbina jambatan antara kita dan mereka untuk didekati dan menjadi guru dalam kehidupan kita. Mereka menjadi suri teladan yang realistik dan membumi dalam kehidupan seharian kita. 

Mereka -radiallahuahum- adalah cahaya yang memberi petunjuk kepada pengembara yang mencari arah di kemalapan malam, jika pengembara tahu membaca petunjuk dengan betul.

Wallahua'lam.







Apr 21, 2017

Al-Ma'un: Menjadi benar pada jasad dan jiwa

بسم الله الرحمن الرحيم

"Adakah engkau melihat kepada orang-orang yang mendustakan agama?"

Allah menarik perhatian RasulNya saw, dan umumnya kita semua melalui sebuah pertanyaan. Siapa orang-orang yang mendustakan agama? Ad-Din juga pada pandangan lain membawa maksud Hari Kebangkitan itu sendiri. Kedua-duanya adalah makna yang tidak bertentangan. Kerana beriman dengan Islam itu sendiri meyakini pada hari akhirat.

Apa yang akan terlintas pada akal kita?

Mereka itulah manusia yang menolak dengan keras anak-anak yatim. Melihat sahaja anak-anak yatim sudah benci, apatah lagi membantu dan memperlakukan dengan baik. Jika menjadi wakil hartanya anak-anak itu, harta itu juga akan diambilnya tanpa hak.

Mereka itu jugalah orang yang tidak menganjurkan kepada memberi makan kepada orang-orang miskin. Bukan tidak memberi makan, bahkan menghalang orang lain dari memberi makan kepada orang-orang yang memerlukan. Sungguh busuknya jiwa mereka sehingga begitu sekali!

Manusia yang mendustakan hari akhirat itu adalah mereka yang mementingkan diri dan tidak ada sedikit pun rasa belas pada orang-orang miskin. Kerana tidak percayanya bahawa kejahatannya itu akan dibalas oleh Tuhan yang Maha Adil. Jika dia percaya, sudah tentu tidak berani memperlakukan orang-orang yang lemah sedemikian rupa.

Sungguh benar kata-kata bahawa jangan dilihat bagaimana layanan kita terhadap manusia yang setaraf atau lebih dari kita, tetapi lihatlah ketika kita berinteraksi dengan manusia yang lebih lemah daripada kita. Itulah tanda sejauh mana kita beriman kepada Allah ataupun kepalsuan jiwa yang ditutup dengan topeng luarannya.

Lalu Allah mengalihkan perhatian kita pada ciri-ciri yang seterusnya, mereka itulah manusia yang lalai dengan solatnya.

Bukanlah lalai itu terlupa bilangan rakaat kerana itu adalah kelemahan manusiawi. Tidaklah dihukum sebagai saahun di dalam syariat dan dimaafkan.

Akan tetapi lalai itu adalah pada tidak meletakkan fizikal dan jiwanya pada Allah. Dia menunaikan solat dengan rasa malas dan berat, tidak langsung memerhatikan bacaan al-Quran didalam solat, sengaja melambat-lambatkannya tanpa sebab yang munasabah, tidak langsung mengingati Rabb yang sedang disembahnya dalam solat itu.

Mereka ini juga hanyasanya solat kerana riya', mahu dilihat baik oleh manusia lain. Jika tidak ada orang lain bersamanya, maka diapun tidak akan solat, ataupun solatnya lalai dari mengingati Tuhan.

Dan akhirnya, mereka juga enggan menolong walaupun dengan al-ma'un. Sebahagian menyatakan bahawa al-maun bermakna zakat, sebahagian lain memberi pandangan bahawanya bermakna sesuatu yang tidak mungkin habis atau berkurang jika diberi, atau sesuatu keperluan asas; andainya tidak diberikan kepada orang yang meminta, makanya orang itu akan dilihat amat jengkel dan bakhil yang terlaluan.

Jika kita perhatikan, manusia yang mendustakan hari akhirat ini adalah melalui penipuan hatinya dan dimanifestasikan melalui perbuatannya. Adapun dia melakukan kebaikan dan dilihat baik dihadapan manusia, itu hanyalah semata-mata agar dipuji dan terlihat mulia.

Seorang mukmin itu beriman dengan jiwa, lisan serta amalannya. Dihadapan atau dibelakang manusia, dia tetap akan melakukan kebaikan dan meninggalkan kejahatan.

Sama-samalah kita agar sentiasa bertaubat dan memohon perlindungan dari Allah agar kita dijauhkan dari tergolong dalam golongan munafiq.

Wallahua'lam.

Sumber: Tafsir al-Azhar, HAMKA. Tafsir Fi Zilal, SQ.




Apr 17, 2017

Usrah yang dirindukan, kerana yang kini tidak lagi begitu

Seusai pertemuan mingguan kami, kami biasa akan berbincang-bincang tentang perihal anak-anak usrah, program tarbiyyah serta hal-hal peribadi lain. Seorang ikhwah yang dikasihi bertanya padaku,
"Akhi, macam mana nak push anak usrah ana? Ada yang agak susah nak beri komitmen." Lebih kurang begitu maksudnya.
Memahami sedikit sebanyak tentang latar usrahnya, aku pun memberi pandangan:
" Kalau enta nak adik-adik bagi komitmen, enta perlu bina hubungan dengan dia. Treat them individually. Banyakkan berjumpa diluar liqa. Jumpa one-on-one, hati ke hati.."
" Enta pun kena fahamkan mereka kepentingan usrah ni. Sebagaimana enta nak mereka faham kenapa perlunya kepada usrah, enta sendiri pun kenalah faham kenapa enta sendiri join usrah."
Dia pun tersenyum seraya setuju.
Lebih kurang begitulah perbualan kami yang asalnya lebih panjang lebar tapi kuringkaskan atas sebab memenuhi tujuan penulisan ini.
Betul ikhwah, boleh jadi tak bergeraknya dakwah kita adalah kerana ceteknya ilmu dan kefahaman kita. Apakah kita hanya mewarisi usrah tanpa memahami pun hadaf disebaliknya? Mana mungkin kita drive kereta ke highway tanpa mengetahui kemana mahu pergi, akhirnya menghabiskan tenaga, duit, minyak, buang masa dan sesat di pertengahan jalan.
Dan banyak lagi faktor-faktor lain seperti doa, kekuatan amalan kita, and the lists goes on.
Semuanya harus dicermati dan ditekuni dengan baik.
Mengapa usrah?
Usrah hanyalah wasilah (cara) mendidik manusia. Perbezaannya dengan wasilah lain seperti ceramah, tazkirah umum adalah pada hubungan hati kerana perkenalan dan ukhuwwah yang dibina dalam usrah.
Perbezaan tidak menjadikan ia satu-satunya cara, kerana metodologi dakwah itu sangatlah luas.
Bahawasanya pada zaman Nabi saw, Baginda saw juga membina hubungan yang sangat baik dengan para sahabat ra.anhum sehingga setiap pertemuan; biar di masjid, pasar, medan perang, rumah, semuanya adalah liqa imani dan mengesankan jiwa-jiwa para sahabat.
Dan hari ini tidaklah kita temui suasana sebegini melainkan yang sedikit, dan lebih kepada mereka yang mencari majlis ilmu. Amat jarang dalam kehidupan seharian kita membicarakan tentang iman dan islam, sedangkan inilah yang akan menjadi bekalan kita menuju kematian. Jika ada maka amatlah beruntung memiliki suasana serta rakan-rakan yang baik.
Apa tujuan usrah?
Usrah adalah ruang membina iman, kefahaman dan ukhuwwah. Tiada dalil yang qat'i tentang terma usrah sekadar pengetahuanku, tetapi pada contentnya itulah pada hematku lebih penting. Seorang murabbi sepatutnya memahami apa yang dipelajarinya dan akan dibentangkan. Dari situlah murabbi akan propose idea dan kefahamannya dan dibincangkan. Kena ada perbincangan yang aktif.
Tidaklah liqa itu menjadi tempat doktrinisasi, disuap sahaja, terima bulat-bulat kerana dia itu 'abang usrah'.
Tauhid adalah asas utama. Dan diikuti dengan lain-lainnya. Memang itupun mesej utama semua nabi dan rasul, semuanya adalah untuk mentauhidkan Allah tidak mensyirikkan Allah.
Seorang murabbi tidak mungkin ada jawapan kepada semua persoalan, dia mestilah jujur mengakui kejahilan dan kekurangan diri, dan ini menyebabkan dia akan terus dan terus belajar.
Bersama kita ke arah usrah yang muntij dan bermanhajkan al-Quran dan Sunnah Rasulullah saw.
Semoga pencerahan ringkas ini memberi manfaat.
Wallahua'lam.

Apr 15, 2017

Double standard

Dalam urusan dunia kita sungguh-sungguh. Nak makan pun kena cari.
Takkanlah dalam urusan hidayah dan iman kita nak tunggu 'sampai seru' tanpa berbuat apa-apa?
#banyakcantikabangawak
#akupunsamaje
#kosongkosong
#dakwahtakkanpernahdonesampaimati
#hashtaglagipanjangdaripost

Apr 14, 2017

Update status

Peristiwa mi'raj seharusnya menginsafkan kita kerana naiknya sang Rasul ke langit tertinggi, antara tujuan yang besar adalah pensyariatan solat fardhu 5 kali sehari.

Pada peringkat awal sang Nabi diperintahkan akan 50 kali solat sehari, lalu Musa alaihis salam atas pengalamannya yang lebih lama menjadi Rasul (ketika itu berbanding nabi saw) dan pernah berbicara dengan Allah meminta sang Rasul berunding dengan Rabb agar diturunkan bilangan itu.

"Ummatmu tidak akan mampu."

Lalu dari 50 menjadi 5. Proses yang berulang. Dan akhirnya sang Rasul tidak lagi meminta kerana terlalu malu.

Hal ini adalah satu peringatan penting akan status sebenar kita diberi nyawa dan hidup hari ini hakikatnya hanyalah sebagai hamba Allah.

"Tidak Aku ciptakan jin dan manusia, tidak lain dan tidak bukan adalah untuk mengabdikan diri padaKu"

Namun atas rahmat dan kasihnya Tuhan memberikan kita pahala yang sebanding dengan 50 kali solat.

Dan itupun, adakalanya kita masih lalai dan leka dari dari menekuni solat yang lima ini. Tidak sedarkah kita, makan dan minum dari rezeki Tuhan, pakaian dan rumah semuanya kurnia Tuhan, tetapi tidak mahu mengakui dirinya hamba Allah.

Semaklah kembali status kita, apakah hamba atau thaghin?

Thaghin dan thaghiyah itu datang dari sumber atau masdar yang sama iaitu thagha. Maknanya ialah entiti atau sesuatu yang dipuji dan dipuja. Manusia apabila dipuji dan dipuja, jika tidak insaf dia pun akan berbuat sesuka hatinya. Sehingga perintah dan larangan Tuhan tidaklah lagi dikisahkan.

Kita datang dari keadaan tiada, saat ini kita dalam keadaan sihat dan kuat, dan esok lusa kita pun akan tiada. Dan diakhirat sana akanlah ditanyakan pada kita "bagaimana solat mu?"

Muhasabah diri.

Apr 4, 2017

Apr 3, 2017

Peace of mind is a great blessing

Whenever we rethink of why are we doing anything, it will always goes back to the purpose of doing it.

It always beg the question "why am I doing this?"

For example, why am I working for money?

We would say the money will feed us, buys us protection from danger in life. I can support my family and make them comfortable.

Whatever we do, it would come back to gain the peace of mind.

In the Quran, in many surahs Allah stated many of His blessings in jannah, some of those are in surah an-Naba': the believers will obtain gardens with rivers flowing underneath, lushes of delicious fruits as grapes, and of drinks that are wholesome, and of beautiful young women.

Allah also mentions that there will be no vulgar words spoken nor any falsehood.

I raised a question, particularly on the last point.

Why is there no ill speech in heaven?

Dr HAMKA, in his Tafsir al-Azhar explained that whenever we visualized the same condition ie beautiful young women and men with drinks as wine coming together we would imagine vulgarity and sinful acts. Drinking alcohol would made men and women to lose their senses and then commit wrongful doings.

But in jannah, these does not occur. Why?

Because in my humble perspective, those vulgarity as ill speech would not give the pleasure on the mind and heart, hence the peace of mind is one of the blessings Allah bestow to the believers.

I believe in this world, the best of blessings are in the peace of mind. In more accurate term is مطمئنة.

Whatever that can give true peace of mind must be sought.

Hence physical, emotional and spiritual attainment must always combine to achieve this.

And i believe Islam, the belief in only Oneness of Allah , whatever our shortcomings is the answer.

So when we have this perspective, every problems we face in life would not deter us from happiness and peace, as we understand by the dzikr of Allah and following His prophet's teaching will give us مطمئنة.

And He knows best.

Jan 23, 2017

Rehat

Jika hidup ini tidak letih bekerja, menuntut ilmu, berinteraksi dengan masyarakat, berdakwah, mana mungkin solat menjadi rehat?

"يا بلال أرحنا بالصلاة"

Jan 17, 2017

Bersih

-Taujihat Jiwa-:
Pernah tak satu masa kamu duduk lalu muhasabah diri sejenak.

Kamu tanyakan pada hati kamu,
"Duhai hati, bagaimana ya kondisi kau saat ini?. Sihatkah kau?" ,

Pernah tak?.

Aku ingin ajak anda semua untuk periksa kondisi hati anda.

10 checklist hati yang sihat. Qolbun saleem :-

1)  Hati yang selalu mencintai Allah dengan bukti banyak mengingatinya.

2)  Hati yang selalu bergantung harap pada Allah.

3) Jasad merasa letih berkhidmat untuk Allah, sementara hati tidak merasa jemu.

4)  Hati yang sentiasa rindu untuk berkhidmat kepada Allah

5)  Hati yang tatkala ia dalam solat, hilang segala gundah resahnya.

6) Hati yang kikir terhadap waktu. Tidak mahu waktu di sia-siakan.

7)  Hati yang sentiasa memperhatikan kualiti amalnya dari sekadar kuantiti.

8)  Hati yang bila tertinggal satu ketaatan, ia menyesal.

9)  Hati yang menjadikan cita-cita atau keinginan seseorang hanya berorientasikan Allah.

10)  Hati yang menjadikan Al-Quran sebagai suatu yang paling dia cintai dalam hidupnya.

Lihat, bagaimana keadaan hati anda?.

ألا وإن في الجسد مضغة إذا صلحت صلح الجسد كله، وإذا فسدت فسد الجسد كله، ألا وهي القلب ” (رواه البخاري ومسلم)

Ketahuilah bahwa didalam tubuh [manusia] terdapat segumpal daging, jika ia baik maka baiklah seluruh tubuh. Dan jika ia rusak maka rusaklah seluruh tubuh. Maka ketahuilah bahwa segumpal daging itu adalah hati ” (HR Bukhori dan Muslim)

***Adaptasi dari tulisan Syaikh Ahmad Farid, Tazkiyatun Nafs.

#TaujihatJiwa (telegram.me/TaujihatJiwa)

Dec 16, 2016

One day in Samouha Hospital

Last week I took a history from middle aged female patient complaining of loss of urine output (anuria). From the general look she was highly obese. She was very helpful in cooperating with us taking the details and measuring the blood pressure. She even called her son on the phone to assist me on the history taking.

As I continued the sheet, her past history indicated she had multiple medical problems. She was positive with heart conditions and diabetes. As our Arabic vocabulary are quite limited, we didn't managed to understand everything she said, hence to came out with a provisional diagnosis. But we had some suggestions from reviewing the history we took, her complaint may be due to her uncontrolled diabetes. One even suspected lupus nephritis!

Then a moment later the doctor came. And suddenly everything changed. We were, and I, was wrong from the beginning. We failed to understand her real complaint, which was a vaginal discharge. It was caused by urinary tract infection causing suppressed immunity due to the drugs she took for her anuria. 'What common is common' rule.

So guys, mastering the language is pivotal! 80% of the diagnosis is from history taking. Deep. Apa kaitan.

As the doctor almost at the end of taking her history, she started to get emotional. I didn't get all of it, but I understood that she was depressed for her condition for so long that she could not take it anymore. Then the doctor soothed her and shared an ayah from the Quran, which after I checked again, reads like this;

إِنَّمَا يُوَفَّى الصَّابِرُونَ أَجْرَهُمْ بِغَيْرِ حِسَابٍ
"Indeed, those with patience will be given their reward without account."

She cried. Deep inside I also felt habuk tingling my heart.

It's true, right? Those who are patient in this world will be in much ease in the Akhirah.

Subhanallah. I thought, " senangnya makcik ni nak masuk syurga nanti. How about me?"

One day in Samouha Hospital.